Kepompong itu Kita


kepompongTadi malam, Kementrian Agama dengan berbagai Ormas Islam telah melakukan sidang Isbat dan memutuskan bahwa hari Rabu , 10/7/2013, sebagai awal Ramadhan. Tetapi juga tidak sedikit yang memulai awal ramadhan dihitung mulai hari ini,  Selasa 9/7/13. Meskipun secara pribadi saya menyayangkan ramadhan kali ini tidak bisa dimulai dengan serentak, tetapi karena saya mafhum, karena hal ini merupakan perbedaan pendekaan metode. Apapun yang melatar belakanginya, yang jelas ummat Islam di seluruh dunia, serentak mulai melaksanakan shiyam Ramadhan. Sebuah Ibadah yang kedatangannya sudah di tunggu-tunggu. Bahhan telah di kondisikan sejak bulan Rajab dan Sya’ban. Tamu agung yang dinantikan kehadirannya oleh ummat Islam, itu kini telah menghampiri kita.  Ramadhan bulan yang pernuh berkah, dimana ghirah ummat Islam melaksanakan ibadah lebih intensif dari pada hari-hari biasa. Bulan dimana al-Qur’an diturunkan pertama kali kepada Nabi Muhammad SAW. Bulan yang di dalamnya terdapat lailatul qadr, malam seribu bulan. Bulan yang setiap ibadah akan dilipat gandakan pahalanya oleh Allah, bahkan sampai hanya Allah sajalah yang tahu berapa kali kelipatan yang akan di dapat oleh hambanya.

Bulan yang didalamnya, disediakan media dan wanan bagi ummatnya untuk memperbanyak amal ibadah, Sehingga selain melaksanakan puasa ramadhan, kita di anjurkan untuk menghidupkan malam-malam kita dengan qiyamul lail, mebasahi mulut dan bibir kita dengan  membaca serta melantunkan alqur’an seraya berusaha untuk memahaminya. Memperbanyak dzikir, berdo’a baik untuk kepentingan sendiri maupun kepentingan ummat islam lainnya, Continue reading

Advertisements

Trend Muslim Indonesia di Era C3000 (cont)


Islamic C 3000Tulisan ini merupakan sambungan dari posting sebelumnya, dimana sudah saya kemukakan 4 (empat) trend dari 11 trend yang akan terjadi dilakangan muslim Indonesia ketika memasuki era C3000. Berikut saya kemukakan nomer 5 sampai dengan 11. Sekali lagi meskipun sangat ringkas, semoga ini memang benar-benar menjadi trend muslim ke depan.

5. Bank dan Asuransi Syari’ah

Kendati kehadiran Bank dan Asuransi Syari’ah di Indonesia jauh mendahului, dari pencapaian GDP Percapita US$ 3.000, tetapi kini justru eksistensinya, sangat mempengaruhi kelas menengah muslim Indonesia. Bersamaan dengan kesadaran untuk menghindari (baca : meminimalisasi) riba, maka persentuhan mereka dengan Bank Asuransi Islam semakin intens. Di tambah lagi, rupanya industry perbankan dan Asuransi, juga gencar melakukan ekspansi bisnisnya, yang sudah barang tentu diikuti dengan penambahan produk dan juga maksimalnya marketingnya.
Maka pemahaman konsep perbankan syari’ah, meskipun belum dikatakan merata, akan tetapi telah banyak menyentuh kalangan menengah muslim yang menjadi sasarannya. Banyak teman-teman saya yang kemudian melakukan pendekatan dan juga di dekati oleh perbankan syari’ah dalam mengembangkan bisnisnya. Pun demikian untuk saving-nya. Hal ini juga diikuti dengan asuransi syari’ah. Berkali-kali saya didatangi agen asuransi syari’ah, Continue reading