Momentum Kesuksesan


“Setiap orang memiliki hak untuk menjadi seorang entrepreneur dan membangun perusahaan yang sukses.”

 

momentumDalam KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia) sukses /suk·ses/ / suksés / a berhasil; beruntung. Sehingga dari penjelasan itu, maka setiap orang mempunyai hak untuk meraih kesuksesan, tidak terkecuali. Problemnya adalah kebanyakan kita ingin sukses, namun tidak tahu jalan dan caranya. Sehingga, kebanyakan sudah bertahun-tahun mengarungi jalan sebagai entrepreneur misalnya, dan atau mungkin menggeluti profesi lainnya, namun tetap saja belum berjodoh dengan sukses itu. Alih-alih mencicipi kesuksesan, bahkan seringkali serentetan kegagalan dengan pahit-getir menyertai langkah kita. Padahal, telah banyak buku tip dan trik sukses bisnis dan menjadi pengusaha yang telah tamat di baca. Berulangkali pula mengikuti pelatihan bisnis, motivasi sukses, workshop, seminar, nge-champ dan sejenisnya. Tetapi lagi-lagi, aroma sukses ternyata belum mau mendekat juga. Sementara, di satu sisi, kita juga menyaksikan ada saudara, teman dekat, kenalan dan lain sebagainya, mendapatkan nasib yang berbeda. Mereka menemui kesuksesan dengan cepat, dengan jalan yang tidak seterjal yang kita lewati. Kita masih bernafas satu-dua, alias senin-kamis, sementara mereka telah bernafas dengan leluasa, karena menghirup udara kesuksesan yang ada disekelilingnya. Apakah ada yang salah dengan diri kita? Sehingga kesuksesan tidak berpihak ke kita?

Pertanyaan seperti ini seringkali muncul, disaat kita galau menjadi entrepreneur. Bahkan mungkin sampai pada tingkatakan, menyalahkan Tuhan tidak adil. Atau kita merasa ada orang yang tidak ingin melihat kita sukses. Intinya kita selalu mencari “kambing hitam” dengan menyalahkan pihak “luar”, sebagai biang kerok ketidak suksesan kita. Continue reading “Momentum Kesuksesan”

Advertisements

Downsizing


downsizingPekan kemarin kami Totalindoers, baru saja mengadakan acara bulanan yang biasa disebut dengan CEO’s Briefing yang dikemas dalam sharing session. Kami berkumpul dengan jumlah yang paling sedikit sejak dari 3 tahun terakhir ini. Kami berawal dari tim yang jumlahnya hanya hitungan jari, kemudian bertambah menjadi pulihan dan sampai ratusan orang. Kemudian berkurang lagi menjadi puluhan, dan kini kembali ke belasan orang. Dengan sedikit orang, serta komposisi dan personil yang berbeda pula, saya berharap ini menjadi semacam KOPASSUS, yang pantang pulang sebelum menang. Nah, dengan model sharing seperti ini, maka semua nya menjadi tahu dan paham, tentang langkah dan stretegi apa yang akan dilakukan perusahaan kedepan. Sehingga pertemuan seperti ini, di hadiri oleh semua komponen Totalindoers, tanpa kecuali, tidak dibedakan dari semua tingkatan dan senioritasnya. Semuanya mempunyai kedudukan yang sama dihadapan hukum.

Dalam kerja-kerja seperti ini, selalu saya awali dengan rasa syukur dan penghargaan setinggi-tingginya kepada Totalindoers atas kinerja dan dedikasinya selama ini, untuk bersama-sama dalam sebuah kapal. Kemudian kita tunjukkan big picture dan road map perusahaan, secara garis besar. Kemudian, saya menyampaikan kondisi terakhir perusahaan, evaluasi atas perkembangan  dan seluruh dinamika didalamnya, yang mungkin dirasakan bersama, dari berbagai sudut pandang. Selanjutnya, secara garis besar dibeberkan langkah-langkah dan strategi , dan target apa yang harus diaksanakan, pekan ini,  sebulan kedepan, juga gambaran setahun atau bahkan beberapa tahun kedepan. Kemudian, menyoroti kinerja bulan berjalan, juga tidak lupa memompa semangat dengan berbagai cerita, yang berupaya untuk sedikit memberikan motivasi, dalam rangka membuka dan membongkar mindset Totalindoers, sehingga inline Continue reading “Downsizing”

#3…..Sepuluh Faktor Utama Kurang Optimalnya Implementasi Strategi


Dalam beberapa survei dan penelitian, teryata ditemukan banyak perusahaan di Indonesia sangat lihai ketika membuat proposal, rencana kerja, business plan, termasuk mendesain strategi. Apalagi jika melibatkan Konsultan. Biasanya strategi yang di buat dalam kemasan tulisan yang indah-indah. Dan di bumbui dengan berbagai argumen, referensi, data-data statistik dan sederet dokumen pendukung lainnya. Intinya, mengandung pesan jika strategi yang tertuang itu dilaksanakan, maka akan mengangkat performance organisasi, yang pada gilirannya akan meningkatkan profit maupun benefit yang luar biasa bagi perusahaan. Kemudian efeknya bisa di tebak, bahwa pemegang saham, manajemen dan seluruh karyawan, kemudian tersihir oleh strategi yang disusun itu.

Akan tetapi menurut Tim Riset GML Consulting, dalam bukunya Even Elephans Can Dance, yang telah melakukan studi terhadap 175 esponden yang berasal dari ekseutif di berbagai organisasi di Indonesia pada tahun 2010 -2011, menemukan bahwa hanya 37,5 % responden yang merasakan setidaknya 70% program kerja dan rencana strategi berjalan dengan baik. Artinya ada 62,5% merasakan bahwa implementasi strategi belum berjalan secara optimal. Ketika ditanya apa alasan penyebab kurang terimplementasinya rencana strategi, berikut Continue reading “#3…..Sepuluh Faktor Utama Kurang Optimalnya Implementasi Strategi”

Refleksi dan Optimisme


Hari ini, Jum’at 31 Desember 2010, kami menyelenggarakan meeting terakhir di penghujung tahun ini. Sebab, jika Allah mengizinkan, besok kita akan memasuki tahun baru masehi, yang berdasarkan konsep penanggalan Gregorian itu, telah memasuki hitungan 2011.  Bagi kami sesungguhnya tidak ada istimewanya,  apakah itu tahun baru atau tahun bekas J.Akan tetapi, biasanya awal tahun ini dipakai untuk starting point dalam mencanangkan target dan program yang lebih menantang lagi, untuk di capai di masa depan. Bisa jadi ini hanya ikut-ikutan  saja. Continue reading “Refleksi dan Optimisme”