I’tikaf Dengan Protokol Ketat


Hari-hari ini adalah 10 hari terakhir bulan Ramadhan (asyrul awakhir). Biasanya, saatnya Masjid dipenuhi dengan kaum muslimin yang  i’tikaf. Sebuah ibadah yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW.  Dimana, Beliau setiap 10 hari terkahir di bulan ramadhan, lebih banyak mengikatkan dirinya di masjid. Melakukan i’tikaf. Artinya, berdiam diri dengan memperbanyak ibadah kepada sang Khaliq.

Dalam konteks saat ini, ditengah masih belum beujungnya wabah covid-19, merupakan salah satu bentuk isolasi mandiri yang efektif dan produktif. Karena orang masih tetap bisa menjalankan ibadah dengan baik, daripada di rumah saja. Tentu saja dengan mengikuti protokol kesehatan yang super ketat.  Sebab jika tidak, seandainya ada peserta di Masjid itu yang terindikasi COVID-19, maka buliyyan terhadap umat Islam sebagai cluster baru, bakal meramaikan seluruh media. Apalagi di medsos.

Sehingga aturannya, sebelum ikut i’tikaf, semua peserta wajib di cek dulu kesehatannya. Jika dinyatakan sehat, boleh ikut. Jika tidak fit, apalagi ODP dan PDP, atau beberapa waktu sebelumnya berada/berkunjung di zona merah, by default, dilarang gabung. Bahkan, jika memungkinkan Continue reading “I’tikaf Dengan Protokol Ketat”

Ramadhan di Tengah Pandemi


Catatan Ramadhan-1

Alhamdulillah, hari ini kita memasuki hari pertama ramadhan 1414 H. Suasanan Ramadhan kali ini, jelas berbeda dengan ramadhan-ramadhan sebelumnya. Paling tidak yang pernah saya alami. Bersebab pandemic Sars-Cov-2 (COVID-19), virus yang bermula dari kota Wuhan, Propinsi Hubei China, sejak desember tahun lalu, hingga hari ini telah tersebar lebih dari 220 negara seantero dunia. Paling tidak menurut https://www.worldometers.info/coronavirus/ hingga sore ini ada 2.736.173 penduduk dunia telah terjangkit covid-19. Dengan jumlah kematian 191.422 jiwa dan yang sembuh 751.795. Sementara untuk Indonesia sendiri per 24/04/2019 jam 12.00 tadi sudah ada  8.211 jiwa yang terinfeksi, yang meninggal dunia 689 jiwa dan yang sembuh 1.002 jiwa. Meski masih jauh dari flu spaniel tahun 1918-1920, dimana ada 500 juta jawa terinfeksi dan sekitar 50 juta menunggal. Sementara Indonesia saat ini namanya mesih Dutch East India (Hindia Belanda) ada 1,5 juta yang meninggal, saat itu jumlah penduduknya baru 30 juta.

Saat ini, memang secara jumlah yang terinfeksi Indonesia menempatri peringkat ke 34 dunia. Namun yang namanya kematian (nyawa) itu bukan hanya dilihat dari deretan data statistic. Tetapi selayaknya, menyelamatkan nyawa satu penduduk, sama halnya dengan menyelamantkan nyawa seluruh umat manusia. Demikian juga halnya sebaliknya Continue reading “Ramadhan di Tengah Pandemi”