Belajar Out of the Box dari Bob Sadino


bobsadinoHampir setiap entrepreneur di Indonesia dan mungkin sebagian rakyat Indonesia mengenal Bob Sadino. Seorang pengusaha nyentrik di negeri ini. Bukan hanya penampilannya saja yang nyentrik, akan tetapi perjalanan hidupnya dalam menapaki hudup, bisnis, dan juga jenis bisnis yang digelutinya termasuk nyentrik. Karena tidak banyak pengusaha (dulu) yang mau terjun di bidang itu, sehingga langkah dan cara berbisnisnya termasuk menjadi inspirasi bagi sebagian besar entrepreneur di negeri ini.

Secara pribadi, saya pertama kali melihat dari dekat sosok om Bob, begitu beliau biasa di panggil, adalah sekitar tahun 1996. Ketika itu saya mengikuti seminar yang diselenggarakan Fakultas Peternakan UGM. Saat itu sosok Om Bob memang telah menjadi pengusaha fenomenal. Pengusaha pribumi, yang cukup mencuat namanya saat itu. Saya sudah sedikit lupa apa yang di bicarakan secara utuh ketika itu. Tetapi yang pasti, beliau menularkan virus entrepreneur. Saat itu, virus entrepreneur belum di sebarkan seganas sebagaimana beberapa tahun terakhir ini. Beliau menyatakan kurang lebih seperti ini, “Saya yang tidak punya basic pendidikan di bidang peternakan saja, bisa membangun perusahaan yang berbasis peternakan yang lumayan maju, apalagi jika lulusan fakultas peternakan seperti anda yang berbisnis di bidang peternakan, maka hasilnya jauh lebih hebat dari apa yang saya geluti”. Sebagai peserta yang, background pendidikan saya juga bukan di bidang itu, ketika itu saya hanya senyum-senyum saja. Tetapi lama-kelamaan, di saat saya merenungi kalimat itu, ada benarnya juga. Apalagi disaat mulai bergelut sebagai entrepreneur, dan mulai membaca banyak buku tentang binsnis dan entrepreneurship, maka pernyataan di atas, menemukan jawabannya. Sebab, kenyataannya menjadi pengusaha itu, tidak harus memiliki latar belakang yang linier dengan jenis usaha yang digelutinya. Meskipun, jika basic pendidikannya sesuai dengan jenis bisnis yang digelutinya, bisa jadi lebih baik, pun bisa tidak baik. Namun faktanya, banyak pengusaha, bahkan yang berkelas dunia, sama sekali tidak memiliki latar belakang yang sama dengan bisnis yang digelutinya, dan berhasil.

Statement yang keluar dari om Bob saat itu, sangat lancar dan liar keluar dari lisan beliau. Seolah tiada beban. Tiada kesan menggurui, namun pernyataannya cukup mengena. Ketika menjadi pembicara saat itu, beliau tampil seperti ciri khasnya yang sering kita lihat sekarang. Baju kemeja lengan pendek, celana jeans di atas lutut, bersepatu tanpa kaos kaki. Saya, kemudian secara fisik tidak pernah lagi ketemu beliau, kecuali melalui berita dan juga buku-buku beliau. Yang ternyata sama, isi dan tulisannya merupakan pengalaman beliau yang jika kita cermati lebih jauh benar-benar out of the box. Bisnis yang keluar dari pakem dan kaidah-kaidah ekonomi, yang biasa di tulis oleh pengusaha, pengamat maupun akademisi, di bidang bisnis dan ekonomi. Sekali lagi, tulisannya sederhana, mengalir liar dan tanpa ada kesan bahwa “akulah orang hebat, tirulah aku!”. Continue reading

Advertisements

#2……… 9 Karakteristik Start Up Company


Kampanye yang dilakukan oleh berbagai pihak dalam rangka mendorong tumbuhnya entrepeneur dan juga teknopreneur di Indonesia, nampaknya mendapatkan hasil. Tidak bertepuk sebelah tangan. Nyatanya banyak kelompok yang kemudian mendedikasikan dirinya dalam membangun etrpreneurship ini. Bahkan tidak jarang yang kemudian membuat semacam inkubator bisnis, bagi para anggotanya. Sehingga kemunculan start up company, laksana cendawan yang tumbuh di musim penghujan. Di berbagai daerah, dari segala jenis dan skala bisnis yang berbeda, banyak yang mendirikan perusahaan. Dan ini seolah-olah juga menjadi tren bagi para mahasiswa.

Kita patut bersyukur dengan kondisi ini. Akan tetapi ada baiknya jika kita menengok adanya beberapa fakta menarik yang terjadi pada start up company di Indonesia. Paling tidak ini yang saya jumpai di sekitar saya. Pengalaman dan amatan saya menunjukkan bahwa banyak perusahaan yang gugur di tahun pertama. Banyak alasan yang menyebabkan mereka gugur di awal-awal mulai usaha. Biasanya mereka menyebutkan yang paling menonjol adalah masalah pendanaan. Sekaligus ini yang menjadi kambing hitamnya. Saya terus terang tidak sependapat dengan ini. Sebab beberapa hal mendasar, yang menjadi karakteristik start up company, ternyata itulah yang menjadi penyebabnya. Kebanyakan, entrepreneur pemula, susah terhindar dari belenggu karakteristik ini. Padahal jika bisa, Continue reading

Penulis, All England dan Entrepreneur


Setelah membaca bukunya mas Hernowo, yang berjudul : “Mengikat Makna Update”, pesan yang saya peroleh dari buku itu, kira-kira begini, “Menjadi penulis itu bukan hanya milik orang-orang yang berbakat menulis. Akan tetapi dia akan melekat kepada siapapun yang berani (belajar) untuk menulis. Meskipun pada awalnya tulisannya itu tidak teratur, tidak menerapkan EYD, tidak runut dan sebagainya. Tulislah apa saja yang anda pikirkan, maka lambat –laun anda akan menjadi penulis,”. Mas Hernowo, lebih menguatkan tesisnya itu, kemudian dengan menunjukkan bahwa keberhasilan beliau menulis adalah justru ketika berumur 44 tahun. Dan dalam waktu 8 tahun (saat ini umur beliau 52 tahun), telah berhasil menulis 34 buku, dan hebatnya lagi sebagian menjadi best seller.

Saya tidak hendak mengajak kita untuk lebih jauh mengenal mas Hernowo, anda bisa googling jika menginginkan. Sebagai pelaku bisnis, Saya hanya ingin menggunakan analogi mas Hernowo tentang menulis itu, dengan bagaimana seseorang menjadi entrepreneur. Dalam sebuah kesempatan, saya pernah mendengar pak Aksa Mahmud (pemilik BOSOWA groups), memberikan analogi yang ringan pula tentang bagaimana menjadi pebisnis. “Tidak mungkin sesorang yang ingin menjadi juara dunia renang, dan merebut medali emas olimpiade, hanya membaca buku teori tentang renang dan kisah sukses peraih medali emas olimpiade, tanpa sekalipun dia pernah menceburkan diri ke kolam renang dan memulai berenang. Mungkin di awal dia tidak bisa menahan tubuhnya dan minum air atau bahkan tenggelam. Akan tetapi dengan semangat, latihan dan usahanya itulah dia akan dapat menggapai cita-citanya itu.”. Jadi menjadi pebisnis itu bukan mimpi yang ada diangan-angan belaka. Tetapi harus di upayakan dengan sungguh-sunguh, dengan berbagai resiko yang mengikutinya.

Atau di kisah lain, bagaimana seorang Liem Swie King, yang juara All England itu. Keberhasilannya tidak di peroleh secara mudah dan cuma-cuma, akan tetapi terletak dari cara berlatihnya, yang luar biasa.”Bagaimana saya bisa mengalahkan juara All England (ketika itu Rudi Hartono), jika saya berlatihnya saja sama dengan dia. Saya harus berlatih dua kali lipat (lebih berat) agar bisa dapat mengalahkannya,”. Dan terbukti dengan semangat, upaya dan kerja kerasnya seperti itu, kemudian Liem Swie King bisa mengalahkan Rudi Hartono dan kemudian menjadi juara All England sampai beberapa kali.

Lalu, apa kaitannya dengan bisnis. Seringkali “calon” entrepreneur gagal berbisnis bukan karena tidak  paham atau tidak punya pengetahuan tentang bisnis. Bahkan banyak diantara mereka yang sangat paham bagaimana menyusun business plan, dan kemuadian melakukan SWOT analisys, termasuk juga menyajikan rasio keuangan yang sangat susah bin njlimet dan akademik itu. Bahkan bacaanya tentang kewirausahaan bisa jadi lebih banyak dari pelaku bisnis yang sukses itu sendiri. Ibaratnya secara teori sudah hafal diluar kepala. Seseorang seringkali ingin menjadi pebisnis dengan membayangkan enaknya  sosok pebisnis yang sukses saat ini. Sangat sedikit yang menyelami bagaimana  proses seseorang itu menjadi sukses. Penginya semuanya serba instan. Sehingga yang ada dipikirannya adalah ingin perusahaannya langsung besar.  Mereka lebih lihai berhitung di atas kertas. Satu hal yang tidak dilakukan adalah mencoba, dan memulai untuk berbisnis.

Mari kita bayangkan korporasi model apa yang ingin anda bangun. Katakanlah Anda  ingin bikin perusahaan seperti Micosoft. Bukankah Microsoft yang ada sekarang ini, dulunya berasal dari perusahaan yang kecil, yang dimulai oleh Bill Gates dari garasi rumah orang tuanya. Bahkan sebelum adanya itu bukankah, dulunya Microsoft juga tidak ada. Yang menyebabkan adanya Microsoft adalah keberanian Bill Gates, keluar dari kuliahnya dan kemudian terjun langsung untuk memulai bisnis itu. Tentu saja dinamika Microsoft juga melalui fase mencoba, berusaha, jatuh-bangun dan kemudian sukses.

Jadi…, untuk menjadi penulis, juara All England dan juga entrepreneur, ternyata resepnya sama. Terjun langsung, terus belajar (berlatih/mencoba) dan jangan takut gagal… (AS)