Islam, Kronik, Peradaban, Politik.

Vietnam Sudah Selesai, Kita Kapan ?


Ramadhan ke-4

Beberapa hari ini, kabar baik berhembus dari Vietnam. Negara Indo China itu telah mengumumkan akan digulirkannya kembali kompetisi sepakbola di negaranya, pada pertengahan mei nanti. Kehidupan kembali normal. Karantina dan Isolasi telah berakhir. Di saat  yang besamaan, hampir semua negara di dunia, masih sibuk berhadapan dengan Covid-19, seolah menjadi paradox. Bahkan musuh besarnya, negaranya Rambo, yaitu Amerika Serikat,  hinga hari  ini hampir 1 (satu) juta rakyatnya terinfeksi COVID-19. Sedangkan yang mati, sudah lebih dari 50 ribu jiwa. Demikain juga dengan Indonesia. Prediksi dari http://www.sutd.edu.sg/ (Singapore University Technology and Design) diperkirakan tanggal 6 Juni baru selesai. Prediksi ini terus berubah. Tergantung penembahan data yang masuk setiap hari.

Sementara Vietnam Negara dengan penduduk lebih dari 96 juta jiwa itu, sampai hari ini, Senin 27 April 2020, hanya 270 orang yang terinfeksi corona, dan lebih dari 250 orang yang sembuh total, sisanya masih dalam perawatan. Sementara angka kematiannya adalah 0, alias tidak ada satupun yang meningeal dunia. Dan beberapa hari kebelakang ini, terhitung sejak 18 April sudah tidak ada lagi pertumbuhan Covid-19 disana. 

Vietnam tidak main-main. Pemerintahannya sangat serius menghadapi virus jahat ini. Continue reading “Vietnam Sudah Selesai, Kita Kapan ?”

Advertisement
ekonomi, Kronik

Dari Investasi ke Invasi


Respon atas tulisan sebelumnya tentang TKA dan Ancaman Kedaulatan Negara, ternyata mendapat tanggapan yang relatif homogen. Yaitu meng-amini apa yang saya tulis, dan kemudian prihatin atas kenyataan yang ada. Artinya saya tidak sedang menyampaikan fiksi, namun itu fakta yang dilengkapi dengan data. Bahkan ada yang menambahkan informasi yang tidak saya punya. Misal ada foto pemakaian uniform militer negara China, lengkap dengan tanda pangkatnya, seorang petugas security di salah satu perusahaan China. Saya belum sempat mengkomfirmasi kebenarannya. Jikalau demikian maka, justru fakta itu lebih menguatkan tesis awal saya yang saya maksud. Dan hanya dengan sedikit analisa sederhana, meski barangkali terkesan subyektif, malah semakin melengkapi narasi yang sudah ada itu.

Di akhir tulisan saya sebelumnya, sebagaimana menjadi judul tulisan ini, kemudian melahirkan hipotesa baru, bahwa ada kaitan erat antara investasi dan Invasi yang dilakukan negeri tirai bambu itu. Continue reading “Dari Investasi ke Invasi”