ekonomi, Krisis, Peradaban, Politik.

Hari Kebangkitan UTANG Nasional = Setiap Kepala Menaggung 32 Juta Rupiah


source liputan 6

Hari ini, kita mendapatkan berita yang mengejutkan. Menteri Keuangan Sri Mulyani, sebagaimana dilaporkan idntimes, menyampaikan di beberapa media saat Rapat Kerja denggan Badan Anggaran DPR Kamis 19/5/2022. Dia menyatakan bahwa ada dua Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sektor energi, PT Pertamina (Persero) dan PT PLN (Persero) mengalami kerugian dalam jumlah cukup besar. Hal itu tak terlepas dari lonjakan harga komoditas energi, yakni batu bara dan minyak mentah yang jadi bahan baku produksi kedua BUMN tersebut.

Untuk Pertamina dilihat dari arus kas, maka estimasi defisitnya mencapai 12,98 miliar dolar AS (Rp191,2 triliun). Defisit terjadi karena Pertamina tidak menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) ketika harga minyak mentah dunia mengalami lonjakan. Dijelaskan pula bahwa harga keekonomian saat ini jauh lebih tinggi dibandingkan harga yang ditetapkan di pasar. Hal tersebut membuat Pertamina menanggung selisih lebar antara kedua harga tersebut. Itu semakin diperparah dengan belum adanya tambahan anggaran subsidi dan kompensasi dari pemerintah ke Pertamina.

Dalam hal ini, sebenarnya statemen tersebut diata  bisa dibantah dengan data pula. Sebab saat harga minyak mentah dunia sangat rendah, sementara harga BBM tidak diturunkan, sebenarnya disitu seharusnya Pertamina juga mengeruk keuntungan dari selisih harga yang sangat besar pula. Tetapi lagi-lagi, kalo sedang rugi tone-nya membesar, ketika untung mengecil.

Selain Pertamina, PLN juga mendapatkan kerugian diperkirakan akan mencapai Rp71,1 triliun, sebagai imbas dari belum naiknya tarif listrik di tengah lonjakan harga komoditas batu bara. Namun, angka defisit PLN tidak lebih besar jika dibandingkan dengan Pertamina Continue reading “Hari Kebangkitan UTANG Nasional = Setiap Kepala Menaggung 32 Juta Rupiah”

ekonomi, Halal, Krisis, Peradaban, Politik.

Rupiah Melemah, Ambil Kesempatan


blog emasSore ini 19/05/2022, rupiah kembali melemah. Rupiah masih belum mampu bangkit melawan dolar Amerika Serikat (AS).  Kurs tengah Bank Indonesia, menunjukkan 1USD = Rp. 14.682,00,00. Sedangkan kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate [JISDOR], 14,731, turun, 0,49% dari hari sebelumnya.  Hal ini memperpanjang rekor buruk, di mana sepanjang bulan Mei, rupiah belum pernah mencatat menguat. Bahkan tergolong terendah sejak Oktober 2020.

Realitas ini, terjadi setelah beberapa pekan lalu The Fed menaikkan suku bunga acuan. Ternyata kebijakan ini sebagaimana prediksi sebelumnya, berdampak langsung terhadap pelemahan rupiah ini. Hal yang sama juga diikuti oleh mata uang lain, terutama di Asia terhadap dollar Amerika.

Sebenarnya, tidak hanya rupiah, mata uang lain di kawasan Asia turut terpantau melemah yang dipimpin oleh won Korea Selatan yang turun 0,88 persen terhadap dolar AS. Kemudian mata uang dolar Taiwan yang turun 0,27 persen, yuan China turun 0,19 persen terhadap dolar AS. Di sisi lain, Yen Jepang terpantau justru menguat 0,27 persen, Baht Thailand menguat 0,13 persen, dan Dolar Hongkong yang naik 0,02 persen terhadap dolar AS Continue reading “Rupiah Melemah, Ambil Kesempatan”

ekonomi, Islam, Krisis, Peradaban, Politik.

The Fed Menaikkan Suku Bunga : Rupiah Terancam Melemah, Utang Semakin Bertambah. Bagaimana Solusinya?


seekingalpha

Bagi yang awam seringkali bingung dan bertanya dengan berita yang menyebutkan jika The Fed menaikkan suku bunga acuan, maka akan berdampak kepada ekonomi dunia. Seperti kemarin dimana diumumkan bahwa The Fed menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 basis poin. Dimana keputusan tersebut merupakan yang tertinggi dalam 22 tahun terakhir. The Fed juga menargetkan suku bunga dana federal berada di kisaran 0,75% hingga 1%. Lalu siapakah The Fed itu, apak wewenangnya, dan bagaimana dia begitu perkasa mengatur perekonomian dunia?

Federal Reserve System (juga disebut Federal Reserve, atau secara informal The Fed) dikenal sebagai bank sentral Amerika Serikat. Lembaga ini didirikan pada tahun 1913 dengan diberlakukannya Undang-Undang Federal Reserve, terutama sebagai respon kepanikan finansial pada tahun 1907. Dimana bank sentral ini merupakan gabungan dari bank sentral yang ada di negara-negara bagian AS. The Fed terdiri dari tiga entitas utama, yaitu dewan gubernur, gabungan 12 bank sentral regional yang disebut Federal Reserve Banks, dan Komite Pasar Terbuka Federal / Federal Open Meeting Committee alias FOMC.

Sebagai bank sentral negara dengan ekonomi terbesar dunia, apapun keputusan The Fed bisa mengubah kondisi pasar. Apalagi dolar AS sebagai mata uang resmi Amerika Serikat digunakan sebagai mata uang global dan diterima di seluruh dunia. Hampir semua negara juga menjadi dolar AS sebagai cadangan devisa. Posisi kuat The Fed ini menjadikannya sebagai acuan bagi bank-bank sentral di seluruh dunia. Keputusan The Fed kerap kali dijadikan dasar bagi bank sentral negara lain dalam mengambil kebijakan moneter. Continue reading “The Fed Menaikkan Suku Bunga : Rupiah Terancam Melemah, Utang Semakin Bertambah. Bagaimana Solusinya?”

ekonomi, Krisis, Peradaban, Politik.

The Next Convergence


Tahun 2001, Michael Spence mendapat hadiah Nobel dalam bidang Ilmu Ekonomi. Melalui bukunya The Next Convergence : The Future of Economic Growth in Multispeed World, yang dirilis tahun 2011, setelah 2 (dua) dasa warsa berselang dari tulisannya itu, menemukan jawabannya. Pantas saja, saat buku tersebut diterbitkan, a Washington Post, koran harian terbesar di USA saat itu, menempatkan karya ini sebagai notable non fiction book a stragey + business best business book for economis. Sebuah penghargaan yang saat tinggi bagi sebuah karya tulis. Selain itu juga mendapatkan testimony dari berbagai media kelas atas pada masanya.

Sebenarnya apasih yang menyebabkan buku ini istimewa. Kata Muhammad A. El-Erian, seorang penulis terkenal dengan bukunya When Market Collide, menjelaskan,”Jarang sekali saya menemukan buku yang begitu kuat dalam analisisnya, tepat waktu dalam topiknya, relevan dalam pemikirannya, dan jelas dalam eksposisinya…. Sejauh ini, ini adalah buku terbaik yang saya miliki segera tentang transformasi pertumbuhan historis hari ini”. Sementara itu majalah Financial Times (London) menuliskan dalam sebuah tajuknya sebagai,”Sebuah buku yang cerdas, rasional dan manusiawi tentang peristiwa ekonomi besar yang melintasi zaman…. Siapapun yang mencari panduan akal sehat untuk transformasi yang sedang berlangsung tidak perlu mencari lebih jauh”. Continue reading “The Next Convergence”

Islam, Krisis, Kronik

Ramadhan Di Bawah Naungan Pandemi


Tigabelas purnama sudah berlalu. Kita hidup dalam kondisi new normal. Sebuah keadaan dimana memaksa kita untuk membiasakan pola hidup baru, yang tidak biasa kita lakukan pada masa-masa sebelumnya. Sehingga mau-tidak mau mengubah semua aspek kehidupan, tanpa kecuali. Tetapi, tatanan kehidupan baru itu, setelah satu tahun lebih, kini telah menjadi habit. Seolah kita sudah terbiasa dengan lifestyle baru ini. Terutama yang menyangkut dengan menjaga Kesehatan. Tentu masing-masing kita punya segudang pengalaman yang bisa diceritakan.

Jika kita menengok, sejak diketemukannya kasus COVID-19 pertama akhir 2019 di Wuhan China, hingga hari ini menurut situs wordometer sudah ada 137,252,621 kasus diseluruh dunia. Dengan tingkat kesembuhan sebesar 110,433,163 jiwa, dan kematian sebesar 2,958,629 orang. Dari data tersebut diperoleh angka, bahwa saat ini ada  23,860,829 orang yang masih positif COVID-19, dengan 23,756,920 orang (99.6%) dalam kondisi sedang, serta 103,909 orang (0.4%) dalam kondisi kritis. Dan data ini bisa berubah dari menit ke menit.

Bagaimana dengan Indonesia? Dari sumber yang sama, ternyata Indonesia mengalami kenaikan peringkat dari tahun lalu. Dari peringkat 34 sebagaimana dikutip di tulisan sebelumnya, hingga kini berada pada urutan ke-19. Secara statistik dapat jelaskan bahwa hingga hari ini sudah ada 1,571,824 kasus diseluruh Indonesia. Ada 1,419,796 jiwa yang sembuh (termasuk saya), dan ada 42,656 jiwa yang meninggal. Sebagai penyintas, pengalaman terinfeksi COVID-19, merupakan pengalaman yang cukup menarik. Apalagi saya termasuk komorbid. Nanti akan saya ceritakan tersendiri.

Lagi-lagi, jika merujuk data yang ada, maka sesungguhnya Indonesia telah mengalami puncak Covid-19 pada bulan Februari 2021. Karena setelah itu, kasus harian berangsur terus menurun, sebagaimana ditunjuk dalam grafik berikut ini. Semoga akan terus melandai dan segera berakhir.

Meskipun demikian jika merujuk pengalaman beberapa negara lain, ternyata memiliki pola yang sama, terjadi gelombang-gelombang berikutnya. Olehnya masih berpotensi adanya second wave, third wave dan seterusnya. Dengan demikian maka, dalam konteks Indonesia, masih berpeluang bahwa pandemi ini tidak segera berakhir. Namun, dengan adanya vaksin yang sudah dilakukan sejak bulan lalu, semoga juga menjadi penghambat tersebarnya virus china ini. Selain itu, dengan adanya kebijakan pemerintah yang cukup membatasi ruang gerak rakyat, dus artinya juga akan membatasi ruang gerak penyebaran virus.

Kebijakan-kebijakan itu, ternyata juga berpengaruh terhadap kegiatan Ibadah. Memang sudah banyak masjid/mushola yang sejak beberapa bulan lalu membuka diri untuk kegiatan sholat dengan pembatasan dan protokol kesehatan. Meski juga ada yang masih menjaga jarak, namun juga ada juga yang shaf-nya sudah rapat. Semua tergantung dengan kebijakan pemerintah dan kesepakatan takmir/DKM masing-masing masjid/mushola. Tetapi apapaun yang terjadi,  kita bisa lihat bahwa ghirah umat menyambut Ramadhan dengan seluruh aktifitas Ibadah didalamnya tetap semarak.

Dari pengamatan di masyarakat terkait dengan Ramadhan, terutama yang terkait dengan pandemi ini, setidaknya dapat dipilah sebagi berikut :

Pertama, Takut (Paranoid), sikap paranoid banyak kita jumpai di masyarakat. Mereka sangat ketakutan dengan situasi yang ada. Biasanya banyak ini dialami oleh kelas menengah atas. Mereka yang sudah mapan. Hingga proteksi berlebihan dilakukan. Meskipun belakangan sudah tidak ketat lagi, namun jelas ketakutannya. Biasanya ngotot untuk tidak hadir berjama’ah di Masjid, atau jaga jarak shaf sholat, protokol kesehatan yang ketat dan seterusnya. Kajian dilakanakan secara online. Intinya tidak mau ada kerumunan atas nama apapun juga. Sikap ketakutan yang berlebihan justru malah menghambat untuk melakukan ibadah yang sempurna.

Kedua, Proporsional (moderat), sebenarnya ada juga perasaan takut bagi kelompok ini. Namun rasa takutnya bisa ditutupi dengan memperhatikan realitas yang ada. Sehingga melahirkan sikap yang proporsional. Biasanya mereka yang well educated yang berada pada kelompok ini. Sikapnya terukur. Saat status pandeminya meningkat (jadi zona merah misalnya) mereka menjaga jarak dan menjaga protokol Kesehatan. Jika status sudah turun ke kuning atau hijau, maka Kembali sholat dengan shaf rapat seperti biasa. Namun tidak sampai tidak menghadiri sholat. Demikian juga dalam kajian, fleksibel bisa online ataupun offfline.

Ketiga, Masa Bodoh, Kelompok ini tidak merasa takut dengan apapun yang terjadi. Biasanya mereka menganggap bahwa covid-19 ini adalah konspirasi kelompok tertentu. Sehingga mereka tidak peduli. Sholat, kajian dan lain sebagainnya tetap berjalan secara offline. Shaf sholat tetap rapat. Meski sesekali masih pake protokol kesehatan, dlsb. Intinya, apapun yang terjadi tidak mempengaruhi sikapnya dalam beribadah. Saat ini, kelompok seperti ini banyak. Paling tidak dalam sikapnya dalam beribadah. Bukan latar belakangnya. Karena sudah jenuh dengan situasi pandemi ini.

Ternyata 13 bulan hidup dalam suasana pandemi telah melahirkan sikap beribadah yang beraneka ragam. Jika didetailkan lagi, akan ditemukan sikap yang lain lagi. Model ini, setidaknya juga bisa menjadi mapping kondisi kita, berada pada posisi mana. Dan sikap keberagamaan seperti ini, tidak menutup kemungkinan akan terpolarisasi lagi, jika pandemi masih berlangsung lama. Atau, hanya 2 (dua) saja, yaitu paranoid dan masa bodoh. Selamat menjalankan ibadah shiyam Ramadhan.

Wallahu a’lam.