Gerombolan Copet, Maling, Rampok, Penjarah dan Penjajah Negeri


Menarik tulisan pak Dahlan Iskan bertajuk Kecopeten Sebelum ke Amerika. Sebuah satire yang menghibur, sekaligus mengedukasi bagi rakyat. Dan seharusnya pemimpin negeri ini meski menelaah sindiran mantan menteri BUMN itu. Hingga faham betul tentang dampak dari pelemahan kurs rupiah yang sebenarnya menyusahkan rakyat. Bukan malah memberikan argumen, sekaligus pembelaan, sebagaimana disampaikan Menkeu Sri Mulyani yang menyatakan bahwa setiap kenaikan kurs dolar Rp. 100,-, pemerintah dapat Rp. 1,7 T. Yang sontak mendapat respon dari netizen mengapa dolar tidak dibiarkan Rp. 20.000,- bahkan biarkan naik terus, biar negara untungnya besar.

Ilustrasi yang digambarkan oleh pak DIS disitu cukup simple tapi jelas , terkait pengaruh pelemahan rupiah terhadap dolar. Hal yang sangat mudah dipahami oleh orang awam.

Continue reading

Advertisements

Menghadang Propinsi Cina


Meski saya banyak tidak sepakat dengan tesis Huntington dalam bukunya The Clash of Civilization and the Remaking of World Order, yang dipakai referensi banyak sarjana, bahkan tidak sedikit dipakai dasar pengambilan kebijakan politik di berbagai negara di dunia. Seolah jika membicarakan peradaban dan kondisi kekinian, tidak afdhol jika tidak mengutip buku itu. Dimana intinya adalah, menempatkan Islam sebagai musuh Barat, setelah runtuhnya komunis (Soviet, Jerman Timur, Cekoslowakia, dst).

Saat sedang santai di ruang baca pagi tadi, saya melihat dan ambil buku yang sudah usang itu. Setelah di bolak balik, mata tertuju ke sebuah halaman, yang menurut saya ada relevansinya dengan kondisi kekinian. Sehingga terpaksa mengutip satu paragraf dari buku yang jadi best seller itu. Disitu tertuang tentang deskripsi Huntington sekitar tahun 1990an, serta prediksinya kedepan, berkenaan dengan dominasi Cina, dimana Indonesia berada pada pusaran bagian ini. Dan kini, setelah hampir tiga puluh tahun, mendapat kebenarannya. Singkatnya, Continue reading