entrepreneur, technopreneur, Entrepreneurship

Pendidikan Menderita dalam Family Business


Alasan klasiknya ialah bahwa itu bentuk kasih sayang orang tua terhadap anak, sehingga tidak tega melihat anaknya bersusah-susah sebagaimana ketika orangtuanya merintis usahanya dulu.

familybusinessAda sebuah nasihat inspiring dari salah satu pengusaha Muslim yang masuk dalam jajaran 50 orang terkaya di Indonesia. Petuah yang cukup bernas itu, disampaikan di dalam salah satu acara di Samarinda, yang kebetulan saya hadir di dalamnya. Nasihat ini, berawal dari keprihatinannya atas tidak berumur panjangnya perusahaan milik pribumi muslim, terutama bisnis keluarga (family business) yang rata-rata mati pada generasi ke-dua, beberapa saat setelah kematian perintisnya. Jarang yang sampai melewati generasi ke-3 dan seterusnya. Artinya generasi berikutnya –anak-cucu-cicit dari pendiri perusahaan- tidak mampu meneruskan usaha yang telah dirintis oleh orang tuanya itu. Hanya beberapa saja yang bisa terus bertahan, berkembang dan bahkan lebih sedikit lagi, yang usahanya jauh lebih baik dari era bapaknya masih mengelola perusahaan itu. Padahal menurut penelitian PwC, bahwa 96% bisnis di Indonesia adalah Family Business. Sementara 60% perusahaan terbuka di Asia Tenggara adalahh perusahaan keluarga, dan pewarisan kepemimpinan merupakan prioritas utama perusahaan. Sehingga kehadiranya, pasti memberikan kontribusi bagi pertumbuhan ekonomi Nasional.

Mengapa ini semua terjadi di dalam? Ternyata banyak faktor yang menyebabkannya. Namun yang lebih besar adalah, orang tua sejak dini tidak menyiapkan dengan baik dan matang penggantinya. Semua dilakukan secara alamiah, tanpa perencanaan dan rekayasa yang matang Continue reading “Pendidikan Menderita dalam Family Business”

Advertisement