Posted in Islam

Mengkader atau Mati


Terinspirasi oleh status FB, seorang sahabat,  kebetulan juga seorang Ustadz, yang sedang melakukan Dauroh (Workshop) di Batu- Malang. Di status FB-nya tersebut tertulis “Mengkader atau Mati”. Sebuah tulisan, meskipun pendek dan singkat, hanya tiga suku kata, tetapi memiliki makna yang dalam dan sekaligus sebuah pernyataan yang menantang dan menggugah. Kalimat yang biasanya keluar dari jiwa-jiwa yang memiliki semangat kejuangan yang tinggi. Ternyata kalimat itu menjadi tema salah satu dauroh, tentu saja subyektifitas saya mengatakan bahwa kalimat itu akan menjiwai seluruh kegiatan di acara tersebut. Berhubung saya tidak mengikuti acara tersebut, tentu saja saya hanya bisa untuk “meraba” dan membayangkan ataupun menduga, dinamika dan suasana yang terjadi di tempat itu. Pastinya, akan dipenuhi dengan semangat dan ghiroh, yang meletup-letup, yang dihidupkan dalam kegitan itu. Saya bayangkan, rangkaian acara itu akan di mulai dari proses penyadaran, pemahaman konsep dan biasanya dilanjutkan dengan model aksi.

Mengapa pengkaderan itu urgent? dan mengapa pula mengkader itu penting. Jika dianalogikan dengan siklus kehidupan di muka bumi ini, maka pengkaderan adalah sama dengan regenerasi. Sebagaimana kita ketahui seluruh mahkluk hidup dimuka bumi ini, akan melakukan proses regenerasi. Tentu saja dengan bermacam variasi, model dan cara yang digunakannya. Apa yang dilakukan Singa si Raja rimba dalam meregenerasi kepada anaknya, tentu tidak sama dengan apa yang dilakukan oleh seekor ayam. Apa yang dilakukan oleh pohon pisang, tentu berlainan dengan apa yang di lakukan oleh pohon Randu untuk melakukan proses regenerasi. Meskipun berlainan, akan tetapi secara spesifik memiliki tujuan inti yang sama, yaitu agar mereka memiliki penerus yang akan melanjutkan keturunannya, atau dengan kata lain melestarikan dan bahkan mengembangkan apa yang telah dibawa oleh generasi sebelumnya, kepada generasi selanjutnya. Singkatnya regerasi adalah sebuah sunnatullah, setiap mahkluk hidup dalam menjaga keberlangsungan hidupnya.

Demikian halnya dalam sebuah keluarga, kelompok, organisasi, perusahaan dan bahkan juga negara. Jika gagal melakukan regenerasi (baca ; pengkaderan), maka sesungguhnya gagal pula apa yang mereka “perjuangkan” selama ini. Tanpa adanya sebuah regenerasi, visi dan misi yang baik akan terputus atau lambat laun akan mati, bersama dengan kematian founding fathers atau assabiqunal awwalun-nya. Dalam konteks inilah, maka pengkaderan dalam organisasi memiliki urgensi yang tinggi. Pada sebuah organisasi (dakwah), sebagimana yang digeluti sahabat saya tersebut, tentu sudah dirumuskan dan memiliki tahapan dalam melakukan proses pengkaderan. Saya berkeyakinan, bahwa proses pengkaderannya akan dilakukan dengan program tarbiyah yang komperhensif yang mencakup tarbiyah ruhiyyah (spiritual), tarbiyah ‘aqliyyah (intelektual) dan tarbiyah jasadiyyah (fisik). Ketiganya itu merupakan satu kesatuan yang integrated, tidak dapat dipisah-pisahkan. Dari tarbiyah yang komperhensif ini diharapkan akan melahirkan output-output yang telah siap berjuang dan berjihad demi cita-cita yang mulia dan luhur yaitu menegakkan panji-panji Islam dimuka bumi. Dari sinilah maka jargon “Mengkader atau Mati”, memiliki makna.

Dalam proses Pengkaderan tentu melibatkan Pengkader dan Kader. Kader paling tidak memiliki pengertian sebagi orang yang menjadi inti penggerak dalam sebuah pergerakan, baik itu bersifat pribadi maupun golongan. Pengkader adalah Kader, yang sudah melalui dan lulus dalam serangkaian tahapan proses pengkaderan. Mengkader berarti bagaimana memproses sesorang biasa (yang belum kader) dengan melalui tahapan tertentu, untuk menjadi dan melahirkan kader-kader. Sehingga dari proses pengkaderan ini akan lahir penerus yang akan meneruskan setiap cita-cita mulia yang sedang kita pikul. Mereka (para kader itu) akan memperjuangkan visi dan misi yang selama ini kita emban. Bahkan bisa jadi, mereka akan bisa mengembangkan dan menyempurnakan idealisme yang sudah kita bangun sebelumnya. Pendek kata, jika proses pengkaderan ini tidak ada, terputus, terhenti, atau macet, maka tunggulah saat-saat terputus pula cita-cita besar dan mulia generasi sebelumnya . Sehingga bersamaan dengan itu, hal-hal yang selama ini dibangun dan dikembangkan juga akan lenyap ditelan waktu.

Maka…, siapapun, dimanapun, kapanpun, dalam posisi apapun, melakukan pengkaderan adalah sebuah keharusan. Tidak ada sedetik waktu-pun yang kita miliki, selain melakukan aktifitas ini. Jika anda, keluarga anda, kelompok anda, organisasi anda, partai anda dan juga negara anda, ingin merealisasikan cita-cita, visi dan misinya, maka hanya melakukan tiga suku kata ini :”Mengkader atau Mati”. Selamat Mengkader…. (a tribute to Ust. Sohibul Anwar)

Advertisements

Author:

Life is beautiful

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s